Inggris Online
Inggris Online
728x90.id

Mengapa bahasa Inggris merupakan bahasa yang sulit untuk dipelajari?

Bahasa Inggris itu sulit. Bahasa Inggris terkenal sebagai bahasa yang sulit dipelajari karena ejaan dan pengucapannya sangat tidak teratur. Sering dikatakan bahwa bahasa Inggris adalah salah satu bahasa yang paling sulit untuk dipelajari. Mengingat fakta bahwa banyak kata yang kita gunakan dalam bahasa Inggris berasal dari kata Latin dan Yunani Kuno – yang sama dengan banyak bahasa Eropa lainnya – ada apa dengan bahasa Inggris yang telah menarik reputasi ini karena sangat sulit? Dan apakah itu benar-benar sulit, ketika begitu banyak negara lain mengadopsinya sebagai bahasa kedua mereka dan berbicara lebih lancar daripada kita, orang Inggris, berbicara bahasa lain? Kami akan membiarkan Anda mengambil keputusan pendapat Anda sendiri. 


Menurut Vyv Evans Ph.D. seorang ahli dalam bahasa, komunikasi, dan pikiran. Dia melakukan penelitian tentang kapasitas luar biasa dari spesies kita, Homo sapiens, selama komunikasi berlangsung. Dia telah menerbitkan sekitar 14 buku tentang aspek bahasa, makna, komunikasi, pikiran, dan imajinasi; dia membahas topik-topik ini secara teratur di media tertulis dan siaran populer. Dia juga berkonsultasi dengan perusahaan teknologi digital dan memberikan pendapat ahli kepada PR dan agensi pemasaran tentang semua aspek bahasa dan komunikasi.







Ia berpendapat bahwa faktanya, seberapa sulit belajar tergantung pada apa bahasa ibu Anda; dan ini mengikuti karena bahasa lebih (atau kurang) terkait erat satu sama lain; jika bahasa ibu Anda lebih mirip, dalam hal bunyi, kosa kata, dan pola tata bahasa yang lain—misalnya, Anda seorang penutur bahasa Belanda atau Jerman—maka bahasa Inggris akan lebih mudah dipelajari. Tetapi jika Anda berbicara bahasa yang berasal dari bahasa yang lebih jauh hubungannya—katakanlah bahasa Jepang—maka bahasa Inggris lebih mungkin terbukti lebih sulit untuk dipecahkan.

Vyv Evans Ph.D memaparkan ada 4 penyebab mengapa bahasa Inggris merupakan bahasa yang sulit untuk dipelajari, berikut beberapa alasan:

Keluarga bahasa

Ada sekitar 6.000 bahasa lisan di dunia saat ini, dan beberapa di antaranya memiliki hubungan yang lebih jauh satu sama lain daripada yang lain. Dalam disiplin yang mempelajari bahasa dari perspektif ilmiah—linguistik—kita cenderung berpikir tentang bahasa sebagai keluarga, yang berevolusi satu sama lain, dan membentuk pohon keluarga tertentu. Selain itu, pengguna bahasa (orang) bergerak melalui pola migrasi, yang mempengaruhi perkembangan bahasa dari waktu ke waktu. Selain itu, konsep dan artefak baru terus-menerus ditemukan, jadi kami membutuhkan kata-kata baru untuk mereka. Jadi bahasa terus berkembang, tetapi kita dapat melacaknya kembali ke pohon keluarga tertentu.

Misalnya, bahasa Latin akhirnya mengarah ke bahasa Rumania modern. Ini adalah bahasa yang paling dekat dengan bahasa Latin, dan bahasa terdekat yang kita miliki saat ini dengan bahasa yang digunakan di Kekaisaran Romawi. Bahasa anak perempuan Latin lainnya termasuk Prancis, Italia, Spanyol, dan Portugis. Bahasa Inggris adalah bagian dari keluarga bahasa Jermanik, sehingga penutur bahasa Belanda atau Jerman cenderung lebih mudah dipelajari daripada penutur bahasa Jepang, misalnya, yang tidak terkait dengan bahasa Roman atau bahasa Jerman, dan karenanya, terdengar dan terlihat sangat berbeda memang.







Kosakata campuran bahasa Inggris 

Secara spesifik, jika Anda melihat kosakata bahasa Inggris, 26% bahasa Inggris berasal dari Jerman, hampir 30% berasal dari Prancis, dan hampir 30% berasal dari Latin. Jadi ini berarti penutur bahasa Prancis cenderung memiliki waktu yang relatif lebih mudah untuk belajar bahasa Inggris, karena mereka mengenali banyak kosa kata. Begitu pula dengan penutur bahasa Jerman dan Belanda. Jika kita sudah memiliki permulaan, karena bahasa ibu kita lebih mirip, atau lebih dekat hubungannya dengan bahasa yang kita coba pelajari, itu membuat belajarnya sedikit lebih mudah.

Ejaan yang membingungkan

Namun terlepas dari semua ini, dalam hal-hal tertentu, bahasa Inggris, bagaimanapun, pada dasarnya sulit untuk dipelajari. Salah satu alasannya adalah bahwa bahasa Inggris memiliki sistem ejaan yang membingungkan, bahkan untuk penutur asli, atau anak-anak yang bersekolah. Ambil kata-kata seperti 'dough', 'tough', dan 'bough'—semuanya memiliki ejaan yang sama, tetapi pengucapannya benar-benar berbeda. Ejaan ini, menggunakan '-ough,' adalah peninggalan dari Bahasa Inggris Tengah—dunia Chaucer—di mana ejaannya mencerminkan pengucapan Bahasa Inggris Pertengahan. Banyak dari pengucapan tersebut telah menghilang selama bertahun-tahun, tetapi ejaannya tetap ada, misalnya, suara 'ch' dalam kata Skotlandia 'loch' tidak lagi ada dalam pengucapan standar bahasa Inggris Inggris. Jadi sulit bagi penutur asing untuk memahami sistem ejaan bahasa Inggris yang benar-benar membingungkan.

Tata bahasa yang membingungkan

Alasan lain adalah bahwa bahasa Inggris memiliki kekhasan: fenomena phrasal verbs—kata kerja yang maknanya diubah oleh sebuah kata kecil yang ditambahkan padanya. Ambil contoh 'run'. Kita bisa 'run over'(menabrak) seseorang, 'run in (menerobos)', kita bisa 'run something down (menghancurkan sesuatu)', atau 'run up a bill (mengalami tagihan),' atau bahkan 'run something by someone (menjalankan sesuatu oleh seseorang).' Pada setiap kesempatan, saat Anda menambahkan sebuah kata seperti 'in' atau 'over', Anda mengubah artinya—dan sering kali tampaknya tanpa rima atau alasan. Mengapa kita 'add up a bill' - menambah'tagihan, tetapi sebuah rumah 'burned down - terbakar'? Jadi preposisi ini mengubah arti kata kerja. Untuk penutur bahasa Spanyol dan Prancis, misalnya, yang tidak memiliki ini dalam bahasa mereka, ini bisa sangat sulit untuk dipahami—dan dipelajari.

Fenomena rumit lainnya untuk dipelajari adalah idiom. Sebuah idiom melibatkan sejumlah kata yang maknanya tidak dapat diprediksi hanya dengan menambahkan makna dari elemen individu itu sendiri. Misalnya, ‘she kicked the bucket’- 'dia menendang ember', yang berarti 'dia meninggal'—Anda hanya perlu mengetahui arti dari keseluruhan unit kata yang diberikan. Contoh lain termasuk,  ‘She jumped down my throat,’ (Dia melompat ke tenggorokanku,) atau 'He hit the roof '(Dia menabrak atap) Arti harfiahnya bukanlah apa yang sebenarnya dimaksudkan. Bahkan hal-hal seperti 'all of sudden - tiba-tiba' dianggap sebagai idiom – seseorang yang belajar bahasa tidak dapat memprediksi apa arti ungkapan ini. Dan ada puluhan ribu seperti ini dalam bahasa Inggris. Semua bahasa memiliki idiom, tetapi jangkauan, variasi, dan ketidakpastian idiom bahasa Inggris sulit dipelajari oleh pembelajar bahasa asing.

Fenomena terakhir yang membuat bahasa Inggris begitu sulit dipelajari adalah pola tata bahasa—Bahasa Inggris memiliki sejumlah pola tata bahasa dan pola tingkat kalimat yang tidak biasa. Salah satu contohnya adalah apa yang disebut konstruksi ditransitif, misalnya, 'John gave Marry the flowers - John memberi Mary bunga.' Untuk memahami apa yang diberikan, siapa penerima, dan siapa yang memberi, Anda harus mengetahui konstruksi tata bahasa. Ini menjadi jelas dari contoh-contoh yang kurang jelas dari pragmatik latar, seperti dunia cerita Narnia, di mana hewan dapat berbicara, mis. 'The King give the horse a boy', dari cerita klasik anak-anak C.S. Lewis: The Horse and His Boy. Bayangkan seorang non-penutur asli harus mengetahui bahwa kudalah yang mendapatkan anak laki-laki itu, bukan sebaliknya. Apa yang membuat ini semua sulit, untuk beberapa penutur non-pribumi, adalah bahwa, tidak seperti banyak bahasa lain, bahasa Inggris tidak lagi memiliki banyak sistem kasus di mana penutur dapat dengan jelas menandai siapa penerima dan apa yang ditransfer. Ini telah hilang selama perkembangan bahasa Inggris selama 1.500 tahun terakhir.


Posting Komentar

0 Komentar

Rekomendasi Novel Menarik
Atomic Habits
Atomic Habits, Cara Mudah dan Terbukti untuk Membentuk Kebiasaan Baik dan Menghilangkan Kebiasaan Buruk. Orang berpikir bahwa jika Anda ingin mengubah hidup Anda, Anda harus berpikir besar. Tetapi pakar kebiasaan terkenal di dunia James Clear datang dengan metode yang berbeda. Dia tahu bahwa perubahan nyata datang dari dampak gabungan dari ratusan keputusan kecil – melakukan dua push-up sehari, bangun lima menit lebih awal, menahan sebentar dorongan untuk menelepon. Dia menyebut semua ini dengan atomic habits.

Info Page

Info Page
Review Novel